PENGALAMAN JUAL BUKU


Do ada novel Boy Candra nggak?

Malam-malam. Saya terima pesan di facebook dari seorang teman. Dia nanya buku Boy Candra apa yang bagus. Saya jujur aja, baru baca dua buku Boy Candra, dan, menurut saya bagus. Jadi, saya bilang bagus semua kok. Saya kasih gambar cover buku-buku Boy Candra. 

“Harganya berapa,Do?”

Udah lama banget saya nggak dapat pertanyaan ini dari orang lain—apalagi teman. Pertanyaan ini mengingatkan saya lagi tentang pengalaman saya, dulu, menjual novel. Dropshiper tepatnya. Suatu pengalaman yang menyenangkan dan sangat bermanfaat bagi saya, pernah jadi “bakul buku”. Baiknya, di postingan ini, saya sedikit bercerita tentang pengalaman saya jadi “bakul buku” selama kurang-lebih 6 bulan. 

Gimana awalnya bisa jadi “bakul buku”?

Pertengahan 2016—kalau nggak salah, berarti benar ding?—adalah waktu-waktu yang entah kenapa, selera baca saya begitu tinggi. Saya lupa penyebab utamanya, tapi yang jelas waktu itu hari-hari saya banyak dihabiskan dengan membaca buku (selain sebagai pelajar di SMK). Biarlah uang saku dipotong setengah demi bisa membeli satu buku. 

Berjalan waktu, saya jadi lebih banyak mencari informasi tentang buku dan penulis-penulis di internet. Ketemulah saya dengan akun facebook Mas Dwi Suwiknyo, penulis buku-buku religi. Saya tertarik untuk membeli salah satu buku karya beliau. Saya tanya di inbox, “Mas, saya pengen beli buku ‘C’ karya Mas. Saya bisa beli di mana ya mas?”. Mas Dwi jawab, “Coba tanya Wahyu Wibowo. Dia yang jual buku.”

Ohh. Oke.. OTW akun Mas Wahyu Wibowo.

Singkat waktu aja ya! Akhirnya saya membeli buku dari Mas Wahyu untuk pertama kalinya. Beberapa minggu sampai, saya membuka kiriman dari beliau. Wehh… ternyata dikasih bonus satu buku lagi. Kenyamanan jadiin saya pelanggan tetap beliau. Kalo saya beli buku, maka saya langsung kontak beliau. J

Karena aktif nge-stalk­ akunnya Mas Wahyu—stalknya karena buku,loh!—Mas Wahyu bikin status kalo dia menerima anggota untuk jadi reseller (dropshiper)nya. Dann… kamu bisa tebak. Saya akhirnya ikut.

Tantangan.

Susah memang awalnya untuk menarik pelanggan buat beli buku, apalagi lingkungan saya memang tak begitu akrab dengan buku. Boro-boro beli buku bro, makan aja kami susah!

Tapi, saya terus rajin dan dapat ilmu juga semangat dari tim-tim lain yang berhasil menarik pelanggan. Motivasi terbesar kami bukan untuk mendapatkan materi, kata Mas Wahyu (selaku Bos Besar) : “Yang penting kita ikut menyebarkan buku ke seluruh daerah. Uang soal belakangan.” Dan itu semua bukan omongan doang.

Untung yang saya dapat cuman 5 ribu per buku. Orderan juga nggak terlalu banyak. Tapi, waktu pembaca ngirim photo kalo buku mereka udah sampai++mereka senang karena bukunya bagus adalah keuntungan dan kesenangan tersendiri buat saya. Saya bangga karena sudah ikut menyalurkan buku dan mengajak orang untuk mencintai buku.

Seiring usaha dan semangat, akhirnya orang-orang pada beli buku ke saya. Walaupun nggak sering . Hehehe.

Karena saya rasa usaha saya masih nggak seberapa. Saya ikut memasarkan buku di Tokopedia. Bikin akun dan mulai upload buku-buku di sana. Awalnya. Suulit. Pastinya. Semakin banyak buku yang saya upload, akhirnya makin banyak orang yang lirik ‘toko’ saya, dan akhirnya ada pembeli. Mbak itu beli satu paket buku Dylan. Aku ngasih diskon gede. Jauh lebih murah daripada toko-toko lain. Yang penting menyalurkan buku,toh!


Hambatan

Lalu, kenapa saya rindu dengan pertanyaan di awal tadi? 

Yaaa… Saat sudah 6 bulan ikut gabung di Tim Mas Wahyu. Akhirnya saya keluar karena sibuk dengan ujian—karena waktu itu saya kelas XII SMK. Tapi, alasan itu nggak sepenuhnya benar,sih! Hehehe. 

Alasan sebetulnya karena saya nggak bisa ngejar target, yang minimal satu transaksi per bulan. Karena berbagai hal, dan itu semua karena kesalahan saya. 

Jadi “bakul buku” nggak mudah. Itu sudah saya alami. Tapi, nggak juga susah kalo kita semangat dan terus konsisten. Siapa bilang minat baca kita rendah? Menurut saya sih masih tinggi. Buktinya : berapa banyak orang yang punya niat untuk beli buku. Terlepas jadi atau nggak jadi dia beli buku. Udah niat berarti udah ada minat. 

Sekian dulu #CeritaHariSabtu . Kalo kamu, apa aktivitas yang kamu lakukan dan itu bikin kamu senang walaupun ada “hal” yang dikorbankan? Tulis di kolom komentar,ya! 
PENGALAMAN JUAL BUKU PENGALAMAN JUAL BUKU Reviewed by A. RIFALDO on Sabtu, September 09, 2017 Rating: 5

2 komentar:

  1. saya suak salut yang mau jualan buku krn banyak org susah disuruh beli buku, temenku juga konsisten jualan buku, aku salut banget dengannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Tira. Jualan buku memang agak susah, apalagi bagi saya yang tinggal di kampung. Tapi, kadang ada aja orang yang minat buat beli buku. Dan itu jadi nilai yang berharga banget.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.